Lomba Menulis Cerpen Santri Nusantara Digelar UIN Suka

santri

Mosleminfo, Yogyakarta — Komunitas penerima beasiswa santri berprestasi Departemen Agama, CSSMORA (community of santri scholars of ministry of religious affairs) UIN Sunan Kalijaga menggelar Lomba Menulis Cerpen Santri Nusantara.

Lomba menulis cerpen yang berlangsung hingga 25 Oktober nanti itu bertemakan kepahlawanan.

“Jadi yang diambil poinnya bukan pahlawan dalam konteks nasionalisme. Jadi bisa guru, kiai, atau ustadz yang memiliki jiwa kepahlawanan,” ungkap Muhammad Itsbatul Haq, ketua panitia penyelenggara saat ditanya tentang tema yang diangkatnya.

Menurut penuturan Itsbat, demikian Muhammad Itsbatul Haq akrab disapa, selain untuk mempopulerkan kalangan santri dan pesantren, lomba ini digelar juga untuk menggali potensi tulis-menulis di dunia pesantren. Maka tidak heran bila salah satu syarat peserta lomba ini adalah berstatus sebagai santri salah satu pesantren di Indonesia.

Itsbat juga mengaku, proses untuk mempopulerkan organisasi penyelenggara yaitu CSSMora juga dilakukan lewat event kali ini.

Salah satu syarat berpartisipasi dalam lomba ini yaitu berusia maksimal 22 tahun. Hal ini, menurut  alumni PP Annuqayah ini, karena event tersebut secara spesifik ingin memberikan peluang yang sangat besar bagi generasi muda pesantren.

Selain lewat panflet serta memanfaatkan jejaring sosial, untuk memaksimalkan jumlah peserta, panitia juga berusaha untuk melayangkan surat permohonan delegasi ke pesantren-pesantren di tanah air.

“Anak CSS (CSSMora UIN Suka, red.) juga membawa panflet dan disebarkan di pondok masing-masing. Ada yang di Aceh, Kalimantan, Sulawesi, dan seterusnya,” ujar Itsbat.

Sebagai juri, panitia menghadirkan Floweria Syahrial, penulis dan trainer yang pernah menjadi kepala sekolah CWC (Forum Lingkar Pena). Selain itu, Indrian Koto, cerpenis serta blogger juga turut dihadirkan.

Sumber: NU Online

alterntif text

Leave a Reply

Your email address will not be published.