Muncul Nama ‘Bunda Putri’ dalam Sidang Kasus Impor Daging

219942_ridwan-hakim_663_382

Mosleminfo, Jakarta–Bunda Putri. Entah siapa nama aslinya. Tapi si Bunda ini tampaknya menjadi tokoh penting dalam kasus dugaan suap impor sapi. Sebagaimana luas dikabarkan, kasus ini menyeret sejumlah tokoh. Dari nama antah berantah seperti Ahmad Fathanah, hingga tokoh sepenting Lutfi Hasan Ishaaq. Terseret kasus ini, Luthfi turun dari kursi Presiden Partai Keadilan Sejahtera(PKS).

Dan si Bunda Putri itu, tampaknya tokoh yang juga dihormati Luthfi. Sikap hormat itu terlihat dari rekaman pembicaraan yang diputar jaksa dalam sidang yang digelar Kamis kemarin. Dan Jumat, 30 Agustus 2013, rekaman pembicaraan itu ramai dibahas media massa.

Peran si bunda ini amat penting. Mengkondisikan para pengambil keputusan. Bahkan seorang menteri pernah datang ke rumahnya hingga malam lewat. Enath apa yang dibahas.

Tapi siapa si bunda itu?

Tak banyak informasi terkuak. Jati dirinya hanya terungkap secuil dari keterangan Ridwan Hakim, putra Ketua Majelis Syuro PKS, Hilmi Aminuddin. Ridwan hadir sebagai saksi pada sidang Kamis kemarin itu, dengan terdakwa Ahmad Fathanah.

Ridwan mengenal si Bunda Putri ini dan menyebutnya sebagai pembimbing dalam berbisnis sejak 2010. Saat ini, Ridwan mengelola bisnis konveksi di Bandung, Jawa Barat. Kebetulan, Bunda Putri juga merupakan seorang pengusaha. “Dia punya perkebunan pinang di Kalimantan,” kata Ridwan.

Dan yang menarik, Bunda Putri ternyata bukan hanya seorang mentor bisnis, tapi juga dikenal sebagai sosok berpengaruh. Sehari setelah tertangkapnya Ahmad Fathanah oleh KPK, 29 Januari 2013, Bunda Putri sempat memanggil Presiden PKS saat itu dijabat Luthfi, ke rumahnya di kawasan Pondok Indah.

“Dia (Bunda Putri) tanya ada apa itu semalam? Saya dengar dari media dikaitkan dengan kementerian. Ustaz Luthfi bilang saya sudah cek itu swasta ke swasta, tidak terkait kementerian,” ujar Ridwan mengutip percakapan Luthfi dan Bunda Putri.

Ridwan Hakim dalam Berita Acara Pemeriksaan (BAP) yang disampaikan jaksa dipersidangan, mengaku bahwa ada seorang menteri pernah berkunjung ke rumah Bunda Putri pada 27 Januari 2013. Menteri tersebut bertamu hingga pukul satu dinihari. Sayangnya, Ridwan tidak menjelaskan siapa menteri yang “sowan” kepada si bunda itu.

Dalam rekaman pembicaraan telepon antara Ridwan dan Luthfi yang didapat VIVAnews, Ridwan bilang kepada Luthfi, “Bunda marah-marah.” Belum jelas konteksnya, tapi tampaknya saat menelepon itu, Ridwan sedang bersama si bunda itu. Telepon lalu dia berikan kepada si bunda. Dan inilah percakapannya dengan Luthfi.

Luthfi: “Maksud saya, dia kan decision maker, Bunda kan mengkondisikan para decision maker. Kerjaan lebih berat mengkondisikan pada decision maker daripada yang pengambil keputusan sendiri.”

Kemudian pada percakapan berikutnya, Luthfi mengatakan sesuatu kepada Bunda Putri. “Bunda ini jam 10 ditunggu Dipo kan, sebelum dia ke JCC. Bun, nanti kita ketemu sama Mas Boed jam 2-an?” tanya Luthfi. Bunda Putri menjawab. “Udah Bunda nunggu di Grand Hyatt saja, supaya nggak usah kemana-mana. Kalau begini caranya, malas deh ngurus TPA-nya,” kata Bunda Putri.

Berikut transkrip awal percakapan Ridwan Hakim (R), Luthfi Hasan Ishaaq (L), dan Bunda Putri (B) tanggal 27 Januari 2013:

L: Masih di kompleks DPR

R:
 Di rumah Bunda. Bunda marah-marah

L:
 Katanya waktu di Lembang, saya langsung telepon, kata Bunda jangan diberitahukan dulu. Saya takut terlambat, makanya saya telepon langsung. Karena bakal disepakati sebentar lagi. Supaya jangan terlambat diberi tahunya. Saya tak perlu kasih tahu dulu. Karenà setahu saya, prosesnya masih jauh

R: Tadi malam menteri di sini, sampai jam 1 pagi, katanya. Pernyataanya kan hari Jumat, malam Jumatnya dia di sini. Sambil ngomongin rapat

L: Kalau gitu gini aja, nanti kita coba dua arah. Siapa yang terbaiknya. Widhinya yang kita pegang 100 persen, biar satu komando

R: Bentar Bunda mau bicara dulu

B: Assalamualaikum, Ustaz

L: Bunda saya minta maaf baru bangun tidur

B: Bunda juga baru pulang jam 8, karena bosan di rumah sakit dari hari Jumat, pengen merokok. Ini lagi ngobrol sama Iwan (sapaan Ridwan). Kalau bangun, bakbuk-bakbuk, jangan Senin. Iwan bisa cover zakat di istana. Jangankan orang dekat siapa nanti. Ini alternatif saja hilang.

L: Waktu itu di depan Bunda, memberi tahu segera. Karena prosesnya sudah panjang supaya dihentikan prosesnya, untuk memperjuangkan yang namanya … Udah hentikan nanti sampe arah yang…

B: …Itu kan sahabatnya si manyun.

L: Siapa, si Widhi itu?

B:
 Iya, orang dari DPD, kalau dari DPP sih nggak apa-apa?

L: Mungkin begini, memang mereka berbicara soal itu. Dia nanya yang tidak ada alternatif untuk gantikan yang lama itu. … Langsung saya telepon

B: Itu 31 itu. Sekarang saya bilang ke Iwan, Bunda tak akan lagi bicara pada Pak Haji Susu. Bunda enggak akan negor lagi, enggak akan minta lagi, kalau sampai, harusnya kan hari ini, Fathan sudah duduk. Menurut Pak Haji. Kalau sampe ia dikabulkan, Bunda berhenti semuanya. Wan, Bunda tak mau dimainin. Apa yang Pak Haji Susu minta sama Bunda, bilang Pak Lurah kembali, semua Bunda kembali, masa Bunda seorang Fathan, Bunda dihianati. Kalau Fathannya sudah… Kita yang butuh dia. Sudah jangan bicara lagi Wan, Bunda capek

L: Kita sudah… Saya khawatir mereka jalan terus

B: Sampai dianter ke pintu jam 1 malam. Bunda bilang jangan dikasih alternatif, nanti alternatifnya yang dibesarin. Besok nggak ada namanya Fathan.

L: Saya tadi pagi ketemu sama dia, sama menteri-menteri lain.

B:Sekarang ini, Bunda ini jam 10 ditunggu Dipo kan? Sebelum dia ke JCC. Katanya kan, ‘Bun, jadi nanti kita ketemu sama Mas Boed jam 2.45.’ Nggak Bunda di Grand Hyatt  saja, supaya nggak ke mana-mana. Nah, kalau sudah begini, males kita urusin TPA-nya.

Nanti kalau Maret ada reshuffle, ya sudah saja, nanti saya ngomong sama Pak Lurah benar apa yang kamu bilang tentang Haji Susu itu, sudah babat saja. Bunda gituin aja, aman. Bunda disuruh ngurus beliau emang di atas satu orang, ini di atasnya Fathan.

L:
 Bukan, maksud saya, dia kan decision maker, Bunda kan mengkondisikan para decision maker. Kerjaan lebih berat mengkondisikan pada decision maker daripada yang pengambil keputusan sendiri.

B:
 Jadi kalo si Fathan itu kita minta tempatkan atau kita barter lah dengan dirjen, itu masih beratlah. Ini cuma untuk pintu masuk. Beratnya dimana? Dan Bunda kan nggak ngerti. Untuk satu ini saja deh, ntar juga penuh, ngapain di atas Bunda gak kenal orang. Kenapa Bunda harus milih, karena Bunda tahu kapasitas orang ini. Kalo gak tahu, waaah gak berani kita, mau ngejodoh-jodohin orang. Ini dunia akherat Bunda, gak berani.


Kembali pada perbincangan antara LHI dan Ridwan.

L : Siapapun yang di prospek pasti marah besar Bunda. Itu gimana ceritanya kok bisa begitu dia?

R: Saya nggak paham, yang jelas Bunda keki beneran

L: Siapapun yang disposisi dia pasti akan marah besar

L:Dia kan decision maker, itu otoritas dia. Sementara yang diminta dia bukan otoritas Bunda, Bunda hanya mengkondisikan orang-orang pengambil keputusan agar keputusannya sesuai apa yang dia mau dan lebih berat pekerjaan dia daripada pekerjaan menteri. Yang menentukan ya kewenangan dia sendiri

R:
 Iya ini sampai dibatalin, harusnya selesai hari ini sama Dipo

L: Ya Allah, siapapun yang dibilang pasti akan …. Tidak menentukan hasil …. Tapi prosesnya ini sudah jalan. Kamu ngapain bawa Dipo?

Pokoknya kita atur belakangan. Dan kita sudah sepakat. Coba nanti telusuri apa dan bagaimana. Nanti penggantinya ini kita brain washing.

R:Nanti kita coba

Tak kenal Bunda Putri

Saat dikonfirmasi, Muhammad Assegaf, selaku pengacara Luthfi mengaku tak tahu siapa orang yang dipanggil sebagai ‘Bunda Putri’ oleh kliennya itu. Selama mendampingi Luthfi diperiksa KPK, Assegaf mengaku belum pernah mendengar nama Bunda Putri. “Nama ini benar-benar baru terungkap di persidangan,” kata Assegaf saat dihubungiVIVAnews, Jumat 30 Agustus 2013.

Assegaf sendiri mengaku penasaran dengan sosok Bunda Putri ini dan berniat menanyakan kepada Luthfi. “Selama ini Luthfi tidak pernah cerita soal Bunda Putri ini. Pekan depan saya ketemu Luthfi, akan saya tanyakan,” katanya.

Salah satu pendiri Partai Keadilan, cikal bakal PKS, Yusuf Supendi pun geleng kepala. “Saya tidak tahu siapa itu Bunda Putri. Terakhir saya berkomunikasi dengan Ridwan dan Hilmi sekitar 2004,” kata dia.

Semasa dia menjadi petinggi di partai itu, Yusuf mengaku tidak pernah ada kader atau kenal seseorang yang disapa Bunda Putri. “Kalau kader PKS biasanya kan dipanggil ‘ummu’ atau ‘umi’, bukan ‘bunda.’ Saya pikir, Bunda Putri bukan kader PKS,” kata Yusuf yang kini berlabuh di Partai Hanura.

Senada dengan Yusuf, Ketua DPP PKS Mardani Ali Shera Arifinto juga mengatakan, tak ada anggota partainya yang disapa ‘Bunda Putri.’ “Saya tidak kenal,” katanya lagi.

Nama lain
Ada satu sosok lagi yang mencuat dalam persidangan kemarin. Namanya, Sengman. Dia disebut Ridwan Hakim sebagai ‘utusan presiden.’

Sama seperti ‘Bunda Putri,’ nama Sengman ini juga terungkap setelah Jaksa KPK memutar rekaman hasil sadapan atas Ridwan Hakim. Pada rekaman itu terungkap ada komitmen sebesar Rp40 miliar dari PT Indoguna Utama yang akan diserahkan untuk Ketua Majelis Syuro PKS Hilmi Aminuddinm yang juga ayah Ridwan.

“Ke satu dan Engkong (Hilmi Aminuddin)nggak mungkin lah ya juga. Tapi udah..nyampe..kok 40 (miliar). Ditenteng langsung sama ibu (Elizabeth) kok. Untuk disampaikan ke Lembang,” kata Fathanah kepada Ridwan dalam rekaman itu.

Kemudian Ridwan menanggapi pertanyaan Fathanah dengan mengatakan, uang Rp40 miliar yang akan diberikan ke Engkong itu belum diterimanya. “Nggak ada. Tapi, komplainnya ke kita bos,” sahut Ridwan kepada Fathanah.

Dalam rekaman selanjutnya, Fathanah mengaku heran mengapa uang tersebut belum sampai juga ke Lembang. Padahal, uang tersebut sudah dititipkan kepada Sengman dan Hendra untuk segera diserahkan. “Masa Sengman dengan Hendra nggak nyampein?” tanya Fathanah kepada Ridwan.

“Ya..nggak tahu, pokoknya gitu ceritanya,” sahut Ridwan.

Dikonfirmasi setelah rekaman seluruhnya diputar, Ridwan mengaku tidak tahu menahu mengenai uang Rp40 miliar yang disebut Fathanah. Meskipun dalam percakapan itu, Ridwan jelas menanggapi setiap pernyataan Fathanah dengan lugas.

“Sama sekali saya nggak tahu,” ujar Ridwan. Ia menegaskan bahwa angka Rp40 miliar berasal dari Fathanah.

Kemudian mengenai identitas Sengman, orang yang dititipkan uang Rp40 miliar untuk disampaikan kepada si engkong itu, Ridwan mengaku bahwa Sengman adalah utusan presiden. Ketua Majelis Hakim Nawawi Pomolango lantas bertanya kepada Ridwan Hakim, Presiden apa yang dimaksud. “Ya Presiden SBY,” timpal Ridwan. Sedangkan Hendra adalah rekan Sengman.

Ia menambahkan, perihal uang Rp40 miliar yang dibawa Sengman sudah dijelaskan ke penyidik KPK. Bahkan Ridwan telah menyampaikan identitas Sengman.  “Jadi kalau mau tahu Rp40 miliar itu tanyakan saja ke Sengman,” imbuhnya.

Menanggapi ini, Juru Bicara Presiden Julian Aldrin Pasha membantah Sengman adalah utusan Susilo Bambang Yudhoyono. “Kami tidak pernah mendengar nama itu sebagai utusan presiden. Itu saya pastikan. Kalau di dalam itu ada pernyataan-pernyataan, itu silakan proses pengadilan,” kata Julian di kompleks kepresidenan Kamis kemarin.

Julian menegaskan, tidak ada staf presiden yang bernama Sengman. Seluruh staf presiden memiliki dasar hukum yang jelas dan pemilihannya berdasarkan bidang yang diperlukan. “Kami kan semua ada dasarnya. Kan bukan personal. Apakah itu berupa Keppres atau surat yang dikeluarkan melalui setneg,” katanya.

“Kalau ngomong utusan presiden,enggak jelas, mungkin bukan presiden Pak SBY saya kira. Presiden banyak, presiden taksi, presiden perusahaan.”

Suap kuota impor daging ini menjadi tamparan telak bagi PKS menjelang Pemilu 2014. Kasus yang disebut ’badai’ ini, berawal dari operasi tangkap tangan KPK pada 29 Januari 2013. Saat itu, penyidik KPK menangkap Ahmad Fathanah, orang dekat Luthfi di hotel Le Meridien bersama seorang mahasiswi bernama Maharani Suciono. Dari tangan Fathanah, KPK menyita uang Rp1 miliar. Uang ini diduga suap dari PT Indoguna Utama untuk Luthfi.

Tanggal 30 Januari, Luthfi ditetapkan sebagai tersangka dan langsung dijemput paksa dari kantor PKS. Setelah ditetapkan sebagai tersangka, Luthfi mundur dari jabatannya sebagai Presiden PKS.

Sumber: vivanews

alterntif text

Leave a Reply

Your email address will not be published.