Oknum satpol PP Kabupaten Subang diduga dua pengamen. Pelaku menusuk dan memukuli korban gara gara uang setoran mereka kurang. Korban hanya memberi uang setoran ke pelaku sebesar Rp 10 ribu, sedangkan pelaku saat itu meminta Rp 20 ribu.

Dua orang pengamen di lampu merah Perempatan Sinta, Jalan Otto Iskandar Dinatta Subang, ditusuk oknum anggota Satpol PP Kabupaten Subang, Selasa (2/2/2021). Korban yang merupakan pengamen angklung yang biasa mangkal di lampu merah perempatan Sinta tersebut diketahui bernama Udung (40) mengalami pendarahan akibat ditusuk di bagian perut. Sementara, satu korban lagi, Ilham Yusril (19), dianiaya dengan cara dipukuli para oknum anggota Satpol PP tersebut.

Kedua korban diketahui sedang menjalani perawatan dirumah sakit PTPN VIII Subang. Teman korban, Kandar Iskandar (19) yang saat itu bersama korban mengatakan, awalnya dua orang oknum anggota Satpol PP meminta uang kepada para pengamen, termasuk tim angklung mereka. Namun, para pengamen tersebut tidak langsung memberikan uang.

"Kami gak langsung kasih soalnya belum dapat uang," kata Kandar. Masih dituturkan kandar, saat itu sedang sepi, belum ada hasil mengamen. "Kami bilang ngamen lagi sepi, eh dianya malah maksa. Akhirnya kami kasih uang 10 ribu. Satpol PP itu marah minta ditambah," ujarnya ketika diwawancara awak media.

"Dia mintanya Rp 20 ribu, tapi kan emang belum dapat uang," ucap Kandar. Dirinya mengatakan, oknum anggota Satpol PP tersebut kerap kali meminta jatah uang kepada para pengamen "Itu setiap harinya mereka minta, biasanya memang 10 ribu." pungkasnya.

Secara terpisah, Ilham Yusril (19) yang merupakan korban pengeroyokan menjelaskan. Setelah mengalami pemerasan tersebut, para pengamen lalu melaporkan kejadian tersebut ke kantor Satpol PP. "Bukannya dibantu, kami lapor malah dikeroyok Satpol PP di kantornya," ujar Ilham. "Handphone kami sempat diambil, oleh oknum salah satu anggota Satpol PP, kami tidak terima," sambung Ilham.

Ilham menuturkan dirinya bersama korban atas nam aUdung sempat digertak. "Dia (oknum anggota Satpol PP) bilang begini ke saya, 'Kamu mau melawat aparat?' Lalu dia mengeluarkan pisau. Sempat ditusukan ke arah saya tapi enggak kena, malah yang kena pak Udung," beber Ilham. Sementara, hingga berita ini dibuat, pihak Satpol PP sendiri belum bersedia dikonfirmasi lebih lanjut oleh awak media.

Kasatpol PP Kabupaten Subang Dikdik Solihin, mengatakan, pihaknya menyerahkan persoalan itu ke pihak kepolisian. "Nanti dulu yah, semuanya sudah diurus pihak kepolisian." ujar Didik.